Sego Kucing…

Meooong, meooong suara kucing nyari makan. Bagi yang sudah sering ke Solo tentu akan familiar dengan istilah “Wedangan” atau “Hik”. Semacam tempat makan dgn lauk2 baceman dan gorengan dgn finishing akhir dibakar dan tentunya Sego Kucing (kalo dulu jaman SMP/SMA aku nyebutnya “Sego Bandeng”). Satu bungkus nasi (paling banyak 4 suap udah abis palagi kalo tangannya gede satu kali suap juga tandasssss) dgn ikan bandeng sak upriiiiiiiit, ciliiiiiiiiik bgt dan sambelnya yg pedessss…

Selama jadi wong solo, menurut ku ada 2 macam wedangan. Pertama yg sudah punya tempat mangkal tetap. Biasanya mereka tdk membawa pulang gerobak tempat mereka taruh makanan2 even ada juga yg dibawa pulang coz kalo siang tempatnya dipake buat toko atau pejalan kaki. Type pertama ini lebih besar omsetnya coz pengunjungnya jg banyak. Penjual memakai trotoar atau emperan toko untuk para tamunya spy bs lesehan duduk makan. Biasanya menunya lebih komplit dan banyaaaaak.

Type yg kedua adalah yg ga punya tempat mangkal tetap mskipun mrk pnya kebiasaan mangkal di tempat yg sama setiap harinya. Biasanya mereka membawa pulang gerobak2 mereka saat merek tutup. Yg ini omzetnya kecil coz yg beli pun cuma org daerah lingkungan di tempat dia mangkal. Dan yg type ini ga menyediakan tikar atau tempat untuk lesehan. Hanya ada bangku panjang didepan gerobak mereka yg sekaligus mjd meja makan..

Yang menyamakan keduanya adalah mereka  tidak punya daftar harga dan menu. Jadi kalo mau tahu menu itu ada nggak, ya tengok aja sndiri… Dan sering kali kalo yg beli ga jujur, mrk makan 5 bilangnya 3, tp ga jarang juga yg jual ga jujur, makan satu sate usus dihitungnya 2 or 3… Apalagi kalo makan rombongan 20 org… pusing ngitungnya krn sistem ngitung dibelakang, padahal kita baru selesai makan 3 jam sesudah ambil makanan, yaaaaa kalo lupa 1-2 lauk wajar lah..

Ada beberapa tempat wedangan terkenal di Solo, tergantung budget anda2. Mo kelas karyawan (duitnya banyak) apa kelas sekolahan (SMU, Mahasiswa) yg duitnya muefeeeeeeeeet. Dulu sebelum kerja di Jkt aku sering ke wedangan “Pak Pekok”. Nasi 12 bungkus, lauk 4 biji, EH  TES 2 gelas sambil lesehan di pinggir jalan beratap langit, nongkrong ber jam2, ngobrol ngalor ngidul ra jelas sambil ngomentarin orang2 yg lalu lalang di depan…

Hari Sabtu kmrn aku ke Karawaci, ngapel sekaligus mo brkt nginep di rumah calon kakak ipar krn besok pagi2 hrs brkt Ibadah. Chubby bilang kalo deket kos nya ada jual Sego Kucing, kita berdua langsung meluncur ke sana dan mencobanya even tidak dimakan disana. Rasanya lumayan, dan lauk2nya juga enak..pokoke Mak NYOOOOSSSSS… Tp belum nyoba wedang jahe nya.. Sabtu depan lagi ah…

Eh satu lagi, warung Nasi Kucing ini punya website di www.jahejahe.com , canggih yaaaaaa… dan yg beda sama wedangan di Solo adalah mereka punya menu komplit dgn daftar harganya kaya di Restoran.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s